Salah Satu Pencipta BAYC Greg Solano Jabat CEO Yuga Labs

Jakarta – Salah satu pencipta di balik koleksi nonfungible token (NFT) Bored Ape Yacht Club (BAYC), Greg Solano, telah menjadi CEO baru Yuga Labs. Solano akan menggantikan Daniel Alegre, yang mulai menjabat sebagai CEO pada April 2023.

Di bawah kepemimpinannya, Yuga Labs akan berupaya memanfaatkan kegunaan BAYC dengan menjadi lebih kreatif dan mengembalikan fokusnya untuk membangun lebih banyak kemitraan. Solano mencatat bahwa manfaat BAYC datang dari semua orang yang ada di klub, dan menyoroti keberhasilan masa lalu yang memperluas merek BAYC, yaitu ApeFest dan Made by Apes.

“Kami ingin sebisa mungkin melepaskan tim BAYC di Yuga untuk melaksanakan visinya. Lebih fokus, lebih banyak ketangkasan. Jadi ia dapat ruang untuk hal-hal ajaib dan luar biasa yang akan kita lakukan lebih sering,” kata Solano, melansir Cointelegraph, Kamis (22/2/2024).

Solano mengungkapkan perusahaan baru, BAYC LLC didirikan sebagai anak perusahaan Yuga dan akan bertanggung jawab atas segala sesuatu yang terkait dengan BAYC. Dia juga fokus untuk meningkatkan kecepatan dengan Otherside, proyek metaverse perusahaan yang akan datang.

“Kami punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Satu-satunya cara agar hal ini dapat dibangun dengan baik adalah jika Anda semua datang dan mengalaminya lebih sering,” imbuh Solano.

Yuga Labs berencana untuk mengadakan acara uji coba ‘Apes Come Home’ akhir bulan ini untuk Otherside, dengan Solano menjanjikan lebih banyak komunikasi kepada penggemar seputar game ini pada masa mendatang.

Harga Dasar BAYC

Alegre bergabung dengan Yuga Labs yang secara resmi sebelumnya menjabat sebagai presiden dan chief operating officer raksasa game Activision Blizzard. Dalam unggahan 21 Februari di laman X, Alegre berterima kasih kepada tim Yuga Labs atas waktunya memimpin dan mengatakan perusahaan tersebut memiliki masa depan yang cerah.

Harga dasar BAYC melonjak hampir 10 persen di tengah berita kembalinya Solano ke posisi CEO, mencapai USD 69.750, senilai 23.85 Ether (ETH) pada saat publikasi, menurut NFT Price Floor. Solano mendirikan Yuga Labs bersama Wylie Aronow, Zeshan Ali, dan Kerem Atalay pada Februari 2021. Aronow saat ini berjuang melawan masalah kesehatan dan hanya berkontribusi pada Yuga Labs dalam kapasitas terbatas.

Yuga Labs Akuisisi NFT Moonbirds

Sebelumnya diberitakan, Yuga Labs, pengembang koleksi NFT terkemuka Bored Ape Yacht Club (BAYC), telah mengumumkan akuisisi perusahaan saingannya, PROOF.

Transaksi ini dimaksudkan untuk memberikan Yuga Labs kepemilikan penuh atas semua aset dan produk PROOF, termasuk koleksi Moonbirds NFT.

Yuga Labs akan memperkenalkan moonbirds dalam proyek metaverse. Yuga Labs membagikan detail ekspansi yang melibatkan pembelian perusahaan pengembangan PROOF NFT. Karena jumlah pasti uang yang terlibat dalam kesepakatan ini masih belum diketahui, kurator BAYC menyatakan langkah ini sejalan dengan visi mereka untuk menjadi “front door of Web3”.

Melansir Bitcoinist, Minggu (18/2/2024), Yuga Labs, yang bisa dibilang merupakan studio NFT terbesar di ekosistem kripto, kini menambah koleksinya dari semua portofolio PROOF, termasuk kolektif PROOF, Oddities, Mythics, Grails, dan proyek andalan startup tersebut Moonbirds.

Selengkapnya Di Angkaraja 

CEO Yuga Labs Daniel Alegre menyatakan akuisisi PROOF mewakili bagian dari visi perusahaan untuk mempromosikan keunggulan seni dan budaya serta membina komunitas dalam ekosistem blockchain.

Alegre juga menyoroti rencana untuk beberapa seri pameran PROOF, yang terutama mencakup penggabungan Moonbirds ke dalam proyek metaverse Yuga Lab, Otherside.

Sesuai dengan ketentuan kesepakatan pengambilalihan ini, Yuga Labs juga akan merekrut seluruh anggota tim PROOF, termasuk CEO dan Pendiri perusahaan, Kevin Rose, yang akan mengambil peran sebagai penasihat bagi pembuat BAYC setelah selesainya proses akuisisi.

Adanya PROOF Collective, menunjukkan komitmen Yuga terhadap seni rupa digital. Gabungan sumber daya keduanya memungkinkan inovasi yang lebih cepat dan menjangkau lebih banyak orang. Ini akan menjadi perjalanan yang mengasyikkan.

Yuga Labs telah menunjuk mantan karyawan PROOF tertentu yang akan bertindak sebagai tim pengawas, memastikan kelancaran transisi dan adopsi Moonbirds ke dala

OpenSea Fokus Tingkatkan Pengalaman Pengguna saat Penjualan NFT Lesu

Sebelumnya diberitakan, NFT telah kehilangan banyak kilaunya selama beberapa tahun terakhir, tetapi hal ini tidak menghentikan beberapa pendiri, investor, dan proyek untuk terus bergerak dengan harapan akan terjadi lonjakan lagi.

CEO OpenSea, Devin Finzer yang sekaligus salah satu pasar NFT pertama yang mendapatkan daya tarik dan pangsa pasar yang serius, masih bertaruh besar pada sektor ini.

Pada 1 Januari 2022, volume penjualan global NFT mencapai puncaknya pada level USD 23,73 miliar. Dua tahun kemudian, pada hari pertama 2024, jumlahnya telah turun 94 persen menjadi hanya USD 1,4 miliar. Penurunan volume penjualan seperti itu berdampak pada sisi pendapatan bisnis OpenSea, tetapi Finzer mengatakan hal tersebut bukanlah sesuatu yang membuat fokusnya buyar.

Sebaliknya, mereka berupaya meningkatkan produk inti dan mengoptimalkan pengalaman dan keterlibatan pengguna, serta mendatangkan kembali pemain lama. Dia menilai, pekerjaan semacam itu akan menghasilkan volume yang lebih tinggi. Pasar NFT meledak pada 2021 ketika banyak orang menaruh minat untuk membeli sebuah gambar profil dan seni digital NFT, tetapi Finzer menganggap itu adalah kasus penggunaan awal.

“Masih banyak yang harus kita lakukan untuk mewakili semua hal yang dapat diwakili oleh NFT. Game adalah contoh kategori yang masih sangat awal,” kata Finzer, dikutip dari laman TechCrunch, Jumat (9/2/2024).

Didirikan pada 2017, OpenSea dengan cepat menjadi salah satu pasar NFT paling terkenal dan didanai dengan baik di dunia. Dana ini telah mengumpulkan total lebih dari USD 400 juta, dan beberapa pendukungnya termasuk perusahaan modal ventura seperti Andreessen Horowitz dan Paradigm, serta selebritas yakni Kevin Durant dan Ashton Kutcher.

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.